top of page

Percaya Kepada Tuhan Ditengah Pencobaan

Oleh Ronald Lee dari US


Salib berdiri sebagai simbol terakhir bahwa tidak ada kejahatan yang tidak dapat diubah Tuhan menjadi berkat. Ini adalah kekuatan Tuhan. Ini adalah misteri bagi dunia bagaimana Tuhan akan menunjukkan Kemuliaan-Nya di kayu salib. Karena jika mereka mengetahuinya, mereka tidak akan menyalibkan Tuhan Yang Mulia.


Tuhan dapat mengubah penderitaan kita dengan membawa terang dari kegelapan, kegembiraan dari rasa sakit, kehidupan dari kematian. Ini adalah misteri besar Tuhan, untuk mengubah salib yang Anda pikul menjadi objek Kemuliaan.

Kita harus mempersembahkan semua penderitaan kita kepada kuasa kasih Tuhan. Seorang pria terlahir buta. Murid-murid bertanya kepada Yesus siapa yang melakukan dosa, pria itu, atau orang tuanya? Yohanes 9: 1-3.


Berkali-kali ketika di tengah kesusahan kita mungkin bertanya, mengapa penyakit ini, mengapa harus menderita, mengapa kesepian, mengapa saya harus memikul salib? Yesus menawarkan perspektif yang sangat berbeda tentang pertanyaan tentang penderitaan, dan itu adalah, apa yang akan Tuhan lakukan dengan penderitaan saya?

Apa yang akan Dia lakukan dengan rasa sakit saya untuk menyatakan Kuasa Penebusan-Nya? Bagaimana Tuhan mendatangkan kebaikan dari kejahatan yang saya derita? Bagaimana Tuhan mendatangkan sukacita dari rasa sakit?

Marilah kita, melalui kekuatan iman, mempercayai Tuhan untuk menyelesaikannya. Strategi dalam krisis bukanlah milik kita; itu adalah milik Tuhan. Dalam segala hal, kita harus mengakui kehendak Tuhan. Jika kita mencari arahannya, Tuhan akan menunjukkan langkah apa yang harus diambil, tindakan apa yang harus dilakukan.

Tuhan bekerja melalui keadaan kita untuk menyatakan firman-Nya dengan membawa Anda keluar dari krisis apa pun yang Anda hadapi. Tuhan ingin menganugerahkan damai dan rahmat-Nya dalam hidupmu.


Sewaktu kita mencari Tuhan dalam doa, kita tahu bahwa Dia mendengar dan akan menjawabnya. “Dan kamu akan mencari aku, dan menemukan aku ketika kamu akan mencari aku dengan segenap hatimu.” Yer. 29:13, 10-14.


Yusuf adalah contoh bagaimana Tuhan dapat menggunakan keadaan Anda untuk menyatakan kemuliaan-Nya. Yusuf dibenci dan dicemburui oleh saudara-saudaranya. Mereka melemparkannya ke lubang kosong untuk mati. Tuhan menebus nyawa Yusuf dengan membiarkan orang Ismael membawanya ke Mesir sebagai budak.


Potifar melihat bahwa Tuhan menyertai Yusuf dan Tuhan telah membuatnya makmur. Dari rumah Potifar, ia dimasukkan ke penjara karena tuduhan palsu atas dasar pemerkosaan. Di penjara, Tuhan menyertai Yusuf dan menunjukkan belas kasihan kepadanya, memberinya kebaikan di hadapan para penjaga penjara. Yusuf menyatakan kuasa Tuhan bahkan di penjara untuk kemuliaan Tuhan. Firaun menjadikan Yusuf sebagai Tuan atas rumahnya dan penguasa di seluruh tanah Mesir.


Salib adalah tempat kita menunggu harapan yang bertentangan dengan semua harapan manusia. Kami memiliki harapan ini dengan iman. Saya dapat dengan aman mempercayai hidup saya di tangan Tuhan, karena Dia tahu apa yang terbaik untuk saya.


Tidak ada keadaan yang di luar kuasa Tuhan. “Tidak ada rasa sakit yang tidak bisa dirasakan di surga, tidak ada penyakit yang tidak bisa disembuhkan oleh Yesus.” Tidak ada yang bisa menghentikan kehendak Tuhan untuk hidup Anda. “Dalam semua hal ini kita lebih dari pemenang melalui dia, yang mencintai kita.” Ketika saya di tengah kesusahan, saya akan percaya pada kuasa-Nya yang menjaga saya karena Dia mengasihi saya.

2 views0 comments

Recent Posts

See All

EDISI RENUNGAN

Pertama kali saya memulai pekerjaan ini karena terinspirasi oleh kesaksian-kesaksian kristiani yang saya baca atau dengar. Begitu sering kasih dan kebaikan Tuhan tersampaikan dari setiap testimoni ter

Comments


bottom of page