top of page

Ketika Saya Menemukan Yesus

Saya selalu berpikir bahwa keselamatan dapat dicapai melalui perbuatan baik kita, ternyata saya salah - Marty Holman


Marty Holman adalah seorang profesor di University of Missouri bagian jurusan studi Jepang. Sejak akhir masa remaja saya, saya telah menjadi anggota aktif dari tradisi keagamaan yang menekankan bahwa keselamatan dapat dicapai melalui perbuatan dan perkembangan kekal — keyakinan bahwa melalui kepatuhan kita, kita dapat mencapai kesempurnaan ilahi.

Saya selalu berusaha untuk mengikuti setiap aturan. Saya terus berkomitmen untuk melakukan SEMUANYA, dan melakukannya dengan benar. Saya akan mengabaikan keraguan yang muncul dalam pikiran saya dan percaya bahwa saya hanya perlu "mengertakkan gigi" dan bekerja lebih keras. Namun beberapa tahun yang lalu, setelah kembali dari Jepang dari program musim panas Universitas Missouri, saya memulai merasakan keputusasaan.

Berat badan saya bertambah banyak sepanjang tahun, dan saya pikir, saya harus menjadi lebih sehat secara fisik, mental dan spiritual. Ketertarikan saya pada kesehatan dan kebugaran berkaitan dengan kekhawatiran saya tentang kefanaan proses (dimana saya selalu diajari) untuk “membuang segala yang buruk” dan “berusaha menjadi semakin baik”. Saya menjadi kuatir terutama karena istri saya telah didiagnosis menderita kanker, jadi saya berkomitmen untuk berolahraga dan makan lebih baik, selain melakukan semua hal benar lainnya yang sudah seharusnya saya lakukan.

Bagian dari rutinitas latihan saya melibatkan bermain racquetball dengan salah satu siswa bahasa Jepang saya, Nathan Salmon. Kami akan bermain 5 atau 6 hari seminggu dan biasanya kami akan makan siang setelahnya.

Saya menganggap diri saya seorang Kristen, dan saya tahu Nathan adalah seorang Kristen, tetapi dia berbicara tentang Yesus dengan cara yang tidak saya lakukan dan dengan pemahaman yang tidak saya miliki.

Ketika saya berbicara dengannya, saya menyadari bahwa saya masih berada ditempat yang sama seperti ketika saya baru memulai perjalanan spiritual saya. Saya mulai mempertimbangkan untuk meninggalkan semua hal tentang agama ini — tentu saja keadaan saya tidak akan lebih buruk daripada jika saya melanjutkan.

Saya berpikir, merenung, dan gelisah. Tetapi saya tidak pernah mempertimbangkan bahwa kemungkinan ada cara lain atau dapat mencari di tempat lain dimana keselamatan itu benar-benar berasal.

Nathan menghadiri Konferensi Natal Cru di Denver, dan saya melihat apa yang dia posting di Facebook. Nathan mengikuti sesi tentang penggunaan media sosial untuk mengajukan pertanyaan dan memulai percakapan spiritual dengan serius.

Setelah melihat postingannya, saya memutuskan untuk membaca Kitab Suci. Saya mulai membaca di Yohanes pasal 6 di mana banyak orang berpaling dari Yesus. Dia bertanya kepada murid-muridnya, "Apakah kamu akan berpaling juga?" Dan Petrus berkata, "Ke mana kami akan pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal."

Meskipun saya mungkin meninggalkan gereja — gereja yang selama ini saya coba tekuni — saya tidak dapat meninggalkan Yesus Kristus. Saat itulah akhirnya saya tersadar.

Meskipun saya telah berdoa berkali-kali sebelumnya, saya tidak pernah berdoa layaknya orang Kristen pada umumnya. Saya berlutut dan berkata, “Saya menyerah. Saya menyerahkan gagasan saya yang lemah bahwa saya dapat menyelamatkan diri saya sendiri dan bahwa saya dapat mengandalkan diri saya sendiri menuju rahmat-Mu. "

Saya bangkit setelah berdoa dan berpikir bahwa dunia berubah. Tetapi dunia tidak berubah — saya yang telah berubah.

Saya punya alasan untuk hidup. Saya berubah secara spiritual, mental dan fisik. Sebelumnya, jika saya bisa, saya akan tidur sampai tengah hari karena saya tidak punya apa-apa untuk dinantikan. Setelah saya percaya kepada Kristus, saya sekarang ingin bangun karena ada keseharian penuh, dan saya ingin menjalaninya.

4 views0 comments

Recent Posts

See All

EDISI RENUNGAN

Pertama kali saya memulai pekerjaan ini karena terinspirasi oleh kesaksian-kesaksian kristiani yang saya baca atau dengar. Begitu sering kasih dan kebaikan Tuhan tersampaikan dari setiap testimoni ter

Comments


bottom of page