top of page

Kisah Rick: Perjalanan Menuju Kekristenan

Mengubah keyakinan menjadi Kristen tentu menimbulkan masalah besar, bukan hanya untuk saya, tetapi untuk keluarga saya juga.


Saya dibesarkan dalam keluarga Hindu. Dan kami memiliki kuil di rumah kami dengan gambar berbagai dewa dan dewi yang kami doakan secara teratur, meminta mereka untuk memberkati kami. Dan kami akan berusaha untuk menjalani kehidupan yang baik dan berbuat baik kepada orang lain, sehingga para dewa akan lebih memberkati kami.

Dan saya pertama kali mendengar kabar tentang Kekristen ketika saya berteman dengan beberapa orang Kristen di universitas. Ada sesuatu dalam hidup mereka yang unik dan menarik buat saya. Mereka mendorong saya dan teman saya, yang beragama Buddha, untuk menyelidiki Yesus sendiri.

Dan kami berdua dengan agak terpaksa setuju untuk mengikuti kursus Christianity Explored. Dan itu berarti pergi ke rumah seorang pria bernama Ed. Kami akan makan bersama, lalu membaca Alkitab bersama. Dan rasanya hanya sedikit - saat pertama kali mendengarnya, terasa agak aneh dan canggung. Kami tidak benar-benar ingin pergi. Pada kenyataannya, saya melewatkan beberapa sesi pertama secara berturut-turut, dan ketika saya akhirnya hadir, saya datang terlambat. Tapi begitu saya berada di sana, saya terpikat. Saya tahu saya perlu mencari tahu lebih banyak.

Saya ingat menjadi agak kesal pada salah satu acara ketika saya menemukan bahwa Alkitab mengatakan bahwa hanya mereka yang percaya kepada Yesus yang dibenarkan di hadapan Tuhan dan masuk surga. Saya ingat saya sangat marah karena Gandhi akan masuk neraka jika dia tidak percaya kepada Yesus. Terlepas dari semua hal baik yang telah dia lakukan, dan semua pengaruh yang dia miliki. Saya meninggalkan pelajaran Alkitab malam itu dengan perasaan marah dan kecewa. Rasanya tidak adil.

Tapi yang tidak saya mengerti adalah kasih karunia. Gagasan bahwa seseorang diselamatkan sepenuhnya dan seutuhnya oleh Yesus; hanya dengan iman kepada Yesus. Kekristenan adalah tentang apa yang telah dilakukan, bukan apa yang harus Anda lakukan.

Pada saat ini saya tahu bahwa apa yang saya dengar tentang Yesus adalah benar. Tapi saya seorang Hindu. Saya tahu bahwa Hinduisme adalah bagian dari keluarga dan identitas saya, mengubah keyakinan akan menjadi masalah besar. Bukan hanya untuk saya, tapi untuk keluarga saya juga.

Dan akhirnya saya memberi tahu teman saya Ed bahwa saya ingin menjadi seorang Kristen. Dan segera setelah itu saya memberi tahu keluarga saya suatu malam ketika saya sedang berkunjung ke rumah. Dan mereka tidak menerimanya dengan baik. Orang tua saya - dapat dimengerti - kecewa dan kesal. Dan saya rasa mereka merasa seolah-olah saya telah membuang seluruh identitas dan didikan saya - semuanya - kembali ke wajah mereka.

Dan secara menakjubkan, kami sekarang memiliki hubungan yang jauh lebih baik daripada sebelumnya, sebelum saya menjadi seorang Kristen.

Apakah menjadi seorang Kristen itu sepadan? Tentu saja. Identitas saya adalah dengan Yesus. Dan sekarang saya memiliki hidup ini, dan jaminan hidup kekal, bersama Yesus selamanya. Saya tidak bisa memikirkan hal yang lebih baik selain mencintai dan melayani-Nya sebagai balasan atas apa yang telah dia lakukan untuk saya.

4 views0 comments

Recent Posts

See All

EDISI RENUNGAN

Pertama kali saya memulai pekerjaan ini karena terinspirasi oleh kesaksian-kesaksian kristiani yang saya baca atau dengar. Begitu sering kasih dan kebaikan Tuhan tersampaikan dari setiap testimoni ter

Comments


bottom of page