top of page

Kisah Ivan: Perjalanan Menerima Kristus

"Saya mulai membaca Firman Tuhan - dan Ia sangat mengejutkan"



Saya lahir di Irak. Saya berasal dari keluarga dengan latar belakang agama dan budaya yang berbeda-beda — ayah saya adalah seorang Muslim Arab, tetapi jenis Muslim liberal, dan ibu saya orang Armenia, jadi dia secara budaya beragama Kristen. Ayah saya harus melarikan diri dari Irak karena masalah politik dengan Saddam Hussein, jadi ketika saya masih remaja saya dikirim untuk belajar sendiri di Cekoslowakia. Saya tinggal di sana selama delapan tahun, dan saya memeluk filsafat materialistis dan menjadi seorang ateis dan seorang komunis.

Bagi saya, agama pada dasarnya hanya membuang-buang waktu saja. Saya tidak mempunyai ketertarikan terhadap agama karena saya pikir semua itu hanya fantasi dan mitos: bahwa orang memutarbalikkan hal-hal agar sesuai dengan agenda mereka dan mereka menciptakan sistem kepercayaan untuk memanipulasi orang yang lemah dan kecewa.


Suatu hari saya sangat marah dan kehilangan kesabaran dengan wanita yang saya cintai saat itu, dan hubungan itu berakhir — dia meninggalkan saya begitu saja. Dan saya tidak bisa menghadapi kehilangan itu, saya tidak bisa menghadapinya. Dan itu luar biasa bagi saya karena selama ini saya pikir saya bisa menjalani hidup dan tidak akan ada fase sulit yang berarti, bahwa saya bisa melewati semua masalah. Tetapi kenyataannya semua pemikiran itu malah mengungkap kelemahan saya, dan saya menyadari bahwa semua kekuatan batin yang saya yakini sebelumnya tidak ada artinya dan tidak berguna.

Dan tiba-tiba saya sadar, saya layak dikasihani seperti orang-orang yang saya kasihani sebelumnya.

Saya mulai membaca Alkitab dari kitab Kejadian, dan kemudian saya mulai pergi ke gereja untuk mendengarkan khotbah yang menjelaskan apa itu Alkitab. Kebetulan juga ada kursus Eksplorasi Kekristenan, jadi saya memutuskan untuk pergi dan bergabung dengan kursus tersebut.


Sebenarnya itu sungguh luar biasa karena, saya berasal dari Timur Tengah dan kami selalu memiliki pemikiran yang curigaan; kami selalu berpikir ada sesuatu yang tidak benar dengan apa yang dikatakan orang. Jadi itu lucu karena saya mencoba untuk mengajukan semua pertanyaan untuk mengetahui apakah para pemimpin di grup saya akan mengatakan yang sebenarnya atau mereka akan mencoba untuk memanipulasi saya, atau mencoba untuk memutarbalikkan fakta atau melunakkannya sehingga saya akan berpikir, “ Sebenarnya ini tidak terlalu buruk."


Dan ternyata jawabannya adalah tidak, mereka hanya menjelaskan apa yang Alkitab katakan.


Dan saya juga mulai menyadari siapa sebenarnya pribadi Yesus Kristus itu. Saya punya banyak ide tentang Dia sebelumnya; tetapi saya mulai membaca Firman-Nya, saya mulai mendengar cerita yang Dia katakan, saya mulai memahami apa yang Dia lakukan — dan Dia mengejutkan saya. Saya berpikir: “Seperti inilah orang yang saya selalu ingin teladani dalam hidup saya. Saya tidak pernah berpikir ada orang yang bisa seperti ini! " Saya benar-benar terpesona oleh integritas-Nya, dan hal-hal yang Dia lakukan dan hal-hal yang Dia katakan.

Ketika saya pergi pada akhir pekan, yang merupakan bagian dari kursus, baru saat itu saya sampai pada kesimpulan bahwa saya tidak bisa terus menyangkal kebenaran tentang Kristus dan siapa Dia sebenarnya. Dan saya hanya berkata, "Itu saja — saya tidak tahu apa yang akan terjadi pada saya, tetapi saya percaya Engkau dan saya siap untuk mengikuti Engkau apa pun dan ke mana pun Engkau membawa saya." Dan begitulah kejadiannya.

Sekarang, hidup tidak ada artinya tanpa Yesus Kristus. Ini seperti perjalanan yang saya jalani dengan-Nya. Saya bisa menjalani sepanjang hidup saya dengan mengetahui bahwa ketika saya berada di puncak dan di bawah, dalam kesedihan dan kegembiraan, Dia berdiri di sana bersama saya, tidak pernah meninggalkan saya atau mengabaikan saya.


Bukan hanya itu: hubungan ini tidak berakhir dengan kematianku; sebenarnya itu berlangsung selamanya. Dan itulah yang dapat saya nantikan - itulah arti hidup ini - tidak hanya sekarang tetapi juga selamanya. Saya akan menikmati hubungan yang penuh kasih dengan Yesus Kristus selamanya.

4 views0 comments

Recent Posts

See All

EDISI RENUNGAN

Pertama kali saya memulai pekerjaan ini karena terinspirasi oleh kesaksian-kesaksian kristiani yang saya baca atau dengar. Begitu sering kasih dan kebaikan Tuhan tersampaikan dari setiap testimoni ter

Comments


bottom of page