top of page

Pilihan Antara Yesus atau Keluarga

Kisah pengorbanan seorang remaja dari Ethiopia ketika ia memilih untuk mengikuti Yesus - Oleh Tariku Fufa



“Tariku, saya memberi kamu pilihan antara Yesus atau keluargamu. pilih!"


“Ayah, aku memilih Yesus.”


Tariku Fufa yang berusia tiga belas tahun baru saja mendengar tentang Yesus dari saudaranya dan memilih untuk mengikuti-Nya.


"Untuk pertama kalinya, saya mengenal Seseorang yang bisa mencintai saya," katanya. Saat itulah saya memberikan hidup saya kepada Kristus.


Suka cita Tariku atas keyakinan barunya ternyata berlangsung tidak lama, karena ia segera mendapati dirinya harus memilih antara ayah "duniawi" atau ayah "surgawi".


Tariku harus membayar mahal atas keputusannya itu.


“Ayah saya memukuli saya,” katanya. “Kakak-kakakku menyemangati dia, kata mereka, 'Ayah, lakukanlah. Bunuh dia. '" Dia menggores wajahku dan masih ada bekas lukanya.



Diusir dari rumahnya malam itu, Tariku terpaksa bertahan hidup sendirian di jalanan Begi, Ethiopia, selama enam tahun ke depan.


“Hidup sangatlah sulit pada masa-masa itu,” katanya.


Tariku menderita asma, dan suatu hari asmanya kambuh saat dia bekerja di dapur. Di saat yang dia yakini sebagai saat-saat terakhir hidupnya, Tariku mendengar Tuhan berbicara kepadanya.


“Saya mendengar suara lembut Tuhan mengalir ke dalam hati saya,” katanya. “Bukan suara yang nyata, tapi aku bisa mendengarnya. Tuhan berkata, 'Tariku anakku, jangan menangis. Aku tidak akan meninggalkanmu.'”


Tariku merasa Tuhan berkata dia akan disembuhkan dari penyakit asma, dan menghabiskan sisa hidupnya untuk menyebarkan Injil.


Tapi sebelumnya, Tuhan ingin menggunakan Tariku untuk bersaksi dan melayani keluarganya. Setelah enam tahun berpisah, ayah Tariku datang ke sekolahnya.


“Apakah ini Tariku yang asli, atau hantu?” tanya ayahnya.


“Ayah, ingat enam tahun yang lalu, ketika kamu mengusirku dari rumah?” Tariku bertanya. “Kamu meninggalkan saya, menolak saya, meninggalkan saya untuk mati. Tetapi Yesus menjadi ayah saya. Yesus menjadi ibu saya, saudara perempuan saya, saudara laki-laki saya. Yesus menjadi semua yang saya butuhkan. "


Saat ayahnya menangis dan meminta maaf kepada Tariku, Tariku memeluknya.


“Dia bilang, 'Nak, aku mencintai kamu,'” kenang Tariku. “Itu adalah momen termanis dalam hidupku.”


Ayah Tariku mengajaknya pulang. Ketika saudara-saudaranya melihat Tariku hidup, mereka menyerahkan hidup mereka kepada Kristus. Orang-orang di kampung halamannya kagum dengan apa yang terjadi di keluarganya dan berkata, "Yesus dari Tariku benar adalah Tuhan."


Sama seperti Tuhan telah bersaksi selama hidupnya berabad-abad sebelumnya, Tariku mulai membawa Kabar Baik Yesus ke dunia. Dia sekarang bekerja untuk Cru sebagai direktur gerakan yang dipimpin mahasiswa di Afrika Selatan dan Timur. Apa yang dimulai sebagai pelayanan kepada keluarganya telah berubah menjadi pelayanan kepada orang Afrika di 23 negara yang berbeda.

3 views0 comments

Recent Posts

See All

EDISI RENUNGAN

Pertama kali saya memulai pekerjaan ini karena terinspirasi oleh kesaksian-kesaksian kristiani yang saya baca atau dengar. Begitu sering kasih dan kebaikan Tuhan tersampaikan dari setiap testimoni ter

Comments


bottom of page