top of page

Tuhan Menyelamatkan

Kisah Mukjizat Tuhan dari Li Qin

“Bu, kakak mengalami kecelakaan mobil dan dia sekarang berada di Rumah Sakit Umum Distrik Militer dalam perawatan darurat. Kata dokter ... dia bilang bahwa luka-lukanya sangat parah dan mereka mungkin tidak dapat menyelamatkannya. Dia mengatakan anggota keluarga harus pergi ke rumah sakit sesegera mungkin dan membuat persiapan". Putri bungsu saya menangis di telepon. Kaki saya tiba-tiba menjadi sangat lemah dan saya hampir pingsan; air mata mengalir di wajah saya dan jantung saya terasa seperti ditusuk. Seberapa parah anak saya terluka? Bagaimana saya bisa terus hidup jika saya kehilangan dia di usia yang begitu muda? Di tengah-tengah rasa sakit saya, terpikir oleh saya bahwa karena saya seorang yang beriman, saya harus berdoa dan bersandar pada Tuhan — saya tahu Dia pasti akan membantu dan membimbing saya.


Saya segera berlutut dalam doa kepada Tuhan: “Tuhan Yang Mahakuasa, bahwa semuanya ada di tangan-Mu. Kehidupan anak saya juga ada di tangan-Mu. Dia mengalami kecelakaan mobil yang begitu mengerikan hari ini, dan saya menyerahkan kepada Engkau apakah dia akan hidup atau mati, apakah dia akan dapat terus hidup. Saya akan tunduk pada aturan dan pengaturan-Mu. Amin!" Setelah berdoa, satu bagian dari Firman Tuhan terlintas dipikiran saya. “Siapakah di antara seluruh umat manusia yang tidak dirawat di mata Yang Mahakuasa? Siapa yang tidak hidup di tengah takdir Yang Mahakuasa? Siapa yang mempunyai pilihan atas hidup dan matinya? Apakah manusia mengendalikan nasibnya sendiri? Banyak orang berteriak untuk mati, tetapi itu jauh dari mereka; banyak orang ingin menjadi orang yang kuat dalam hidup dan takut mati, namun tanpa mereka sadari, hari kematian mereka semakin dekat, menjerumuskan mereka ke dalam jurang kematian; banyak orang melihat ke langit dan menghela nafas dalam-dalam; banyak orang menangis tersedu-sedu; banyak orang jatuh di tengah-tengah pencobaan; dan banyak orang menjadi tawanan pencobaan” (“Bab 11” dari God’s Words to the Entire Universe). Itu benar! Tuhan yang menciptakan manusia dan Dia juga yang berkuasa dan takdir semua orang ada digenggamannya. Hidup atau mati, perubahan nasib semuanya ada di tangan Tuhan, dan begitu pula nasib putriku. Kata-kata Tuhan memperkuat iman saya dan memberi saya sandaran, sehingga kegugupan dan rasa sakit di hati saya berkurang. Saya mengubah pola pikir saya dan bersiap-siap untuk pergi ke rumah sakit. Saat itu juga, putri saya yang bungsu menelepon saya lagi dan berkata dengan penuh semangat, "Bu, akhirnya dia sadar!" Mendengar ini, saya tahu itu adalah kekuatan besar Tuhan dan saya mengucapkan terima kasih berulang-ulang di hati saya. Saya juga melihat bahwa ketika saya teguh dalam iman saya dan bersedia menerima dan tunduk pada pengaturan Tuhan, untuk menempatkan putri saya di tangan Tuhan, saya melihat perbuatan-Nya. Harapan muncul dalam diri saya. Ketika dihadapkan pada situasi seperti ini, ada sesuatu yang perlu saya alami dan saya harus berdoa dan mengandalkan Tuhan; melalui pengalaman itu pula saya harus mencari kebenaran dan belajar dari pengalaman tersebut.


Ketika saya tiba di rumah sakit, saya melihat putri saya berbaring di ranjang. Seluruh tubuhnya dibalut dengan perban, kepalanya bengkak dan matanya yang dulu bercahaya kini hanya terbuka sedikit. Saya terpana untuk sementara waktu dan saya tidak bisa menahan air mata saya. Dengan susah payah dia mengatakan dengan suara lemah "Bu!" Air mata jatuh dari sudut matanya. Melihat putri saya yang terluka parah sangat menyakitkan bagi saya.


Putri bungsu saya kemudian menceritakan bahwa kakaknya tersebut ada di dalam bus pada saat kecelakaan itu. Dia duduk di kursi depan di samping pengemudi ketika bus itu tiba-tiba bertabrakan dengan bus yang lain. Dia terlempar keluar melalui jendela kaca dan tepat saat dia mengenai tanah, bus terbalik di atasnya. Salah satu roda depan menghancurkan pinggul kirinya dari belakang. Pada saat itu, orang-orang di tempat kejadian hanya berusaha menyelamatkan korban yang ada di dalam bus dan tidak tahu bahwa ada seseorang di bawah kemudi bus. Ketika dia ditemukan dan keluar dari bawah bus, dia telah terbakar hitam oleh minyak panas yang mendidih yang keluar dari tangki bensin, dan baru kemudian dia dilarikan ke rumah sakit untuk perawatan darurat. Mendengar semua ini sangat mengerikan bagi saya; putri saya hampir saja menemui ajalnya!


Melihat putri saya dengan luka bakar di sekujur tubuhnya benar-benar membuat saya sedih. Lebih menyakitkan lagi ketika mengetahui bahwa dokter telah mengangkat sebagian kulitnya yang terbakar dan tulang-tulangnya yang mencuat keluar melalui operasi. Akan tetapi, saya juga tahu bahwa semua itu diluar kendali saya dan yang bisa saya lakukan adalah berdoa dalam hati kepada Tuhan dan memohon kepada-Nya untuk memberi kekuatan dan iman kepada putri saya.


Keesokan harinya kebetulan beberapa dokter spesialis terkenal datang ke rumah sakit untuk konsultasi. Mereka memeriksa putriku dan hasilnya sebagai berikut: fraktur di punggung kirinya, kulit perlu dicangkokkan, sendi kecil di jari telunjuk kanannya benar-benar terbakar dan perlu diangkat sesegera mungkin bersama dengan kedua kaki bagian bawah sehingga infeksi tidak menyebar di atas lutut. Dokter yang merawat mengatakan mereka perlu mengamputasi kaki bagian bawahnya terlebih dahulu dan ingin saya segera menandatanganinya. Ketika saya memegang dokumen di tangan saya, saya merasa benar-benar gelisah. Saya tidak bisa membayangkan seperti apa hidupnya setelah kehilangan kedua kaki bagian bawah dan bagaimana dia bisa menghadapi cobaan seperti itu. Karena enggan menandatangani, saya berseru kepada Tuhan tanpa henti di dalam hati saya, meminta pencerahan dan bimbingan-Nya. Saat itu saya memikirkan kisah Lazarus dari Alkitab, yang telah mati selama empat hari dan mayatnya mulai berbau, tetapi ketika Tuhan Yesus mengucapkan satu kalimat, "Lazarus, marilah ke luar" (Yohanes 11:43), dia dibangkitkan dari kematian. Iman saya dikuatkan saat itu. Saya berpikir, “Itu benar. Tuhan yang Mahakuasa yang saya imani ini adalah Tuhan Yesus yang telah bangkit kembali - Dia adalah rupa dari satu-satunya Allah yang benar, dan Allah memiliki otoritas dan kuasa. Dia dapat membangkitkan orang mati, jadi apakah luka bakarnya akan terinfeksi dan apakah jari telunjuk dan kaki bagian bawahnya dapat diselamatkan, itu semua dalam kuasa Tuhan. Saya perlu memiliki iman dan bergantung pada-Nya dan menempatkan putri saya di tangan Tuhan." Setelah memikirkan hal ini, saya mengumpulkan keberanian dan berkata, “Dokter Xia, saya punya permintaan. Bisakah Anda melakukan pencangkokan kulit dahulu pada jari anak saya dan melihat apakah itu bisa diselamatkan? Jika demikian, maka tungkai bawahnya mungkin juga dapat disembuhkan sehingga tidak perlu lagi diamputasi."


Dokter Xia segera menjawab dengan marah, “Anda sama sekali tidak memiliki pengetahuan medis. Bagaimana kulit yang terbakar bisa diselamatkan, dan bagaimana sendi hangus seharusnya dirawat? ” Dia kemudian pergi dengan gusar.


Malam itu Dokter Xia meminta direktur rumah sakit, Tuan Liu, untuk datang berbicara dengan saya. Dia berkata dengan keras, “Kenapa kamu begitu keras kepala? Kami telah menjalankan rumah sakit ini selama sepuluh tahun dan kami telah merawat banyak pasien. Anggota keluarga mereka selalu bekerja sama dengan para dokter dan menandatangani dokumen mereka, Anda satu-satunya yang begitu keras kepala!". Saya tidak mengatakan satu hal pun karena saya memikirkan kata-kata ini dari Allah: “Kehidupan Kristus yang telah bangkit ada di dalam diri kita. Kita benar-benar kurang percaya akan kehadiran Tuhan, dan semoga Tuhan menaruh iman yang sejati di dalam kita. Firman Tuhan memang manis! Firman Tuhan adalah obat yang manjur! Buatlah iblis dan Setan malu! Jika kita memahami firman Tuhan kita akan mendapat berkat dan firman-Nya akan dengan cepat menyelamatkan hati kita! Itu menghalau semua hal dan membuat semuanya dalam damai. Iman itu seperti jembatan kayu tunggal, mereka yang berpegang teguh pada kehidupan akan mengalami kesulitan dalam melintasinya, tetapi mereka yang siap untuk mengorbankan diri mereka sendiri dapat berlalu tanpa khawatir ” (“Bab 6” dari Utterances of Christ in the Beginning). Kata-kata Tuhan memberi saya kekuatan yang memungkinkan saya untuk memandang kepada-Nya dan bersandar kepada-Nya dengan lebih percaya diri. Kata-kata-Nya membantu saya memahami bahwa hanya Tuhan yang menjadi sumber kehidupan kita dan Dia adalah satu-satunya yang memegang otoritas tertinggi atas hidup dan mati kita sebagai manusia. Saya tahu bahwa kehidupan putri saya ada di tangan Tuhan dan bukan di tangan manusia mana pun. Tidak masalah apakah itu spesialis rumah sakit atau ahli bedah yang sangat handal. hidup atau mati seseorang tidak diputuskan oleh mereka. Meskipun dari sudut pandang medis, tidak mungkin daging yang dihancurkan oleh luka bakar dapat dihidupkan kembali dan persendian yang terbakar tidak dapat diobati, dengan Tuhan, semuanya mungkin. Dia yang menentukan apakah perawatannya bisa berhasil atau tidak karena itulah otoritas dan kekuatan yang dimiliki Tuhan. Saya tahu bahwa selama saya beriman dan bersandar pada Tuhan, tidak ada yang mustahil.


Keesokan paginya, Dokter Xia berkata kepada saya, “Direktur Liu dan kepala rumah sakit telah berdiskusi dan setuju untuk melanjutkan perawatan yang Anda minta, tetapi jika kulitnya menjadi nekrotik, kami tidak bertanggung jawab. Jika kami menemukan nekrosis apa pun dalam dua hari setelah operasi, kami harus mengangkat jarinya sesegera mungkin untuk mencegah infeksi, dan kemudian kami harus mengamputasi kakinya. Semua itu ada dalam kontrak ini, Anda harus menandatangani ini dulu." Saya sangat senang bahwa dokter bersedia mencoba melakukan perawatan terlebih dahulu dan saya diam-diam mengucapkan terima kasih dan pujian kepada Tuhan.


Pada hari kelima dokter mulai melakukan prosedur pencangkokan kulit pada putri saya dan saya berdoa untuknya, menyerahkan jalannya operasi sepenuhnya di tangan Tuhan. Saya memutuskan untuk tidak menyalahkan Tuhan terlepas dari keberhasilan atau kegagalannya. Setelah lima setengah jam berlalu, dokter keluar dari ruang operasi dan berkata dengan gembira, "Pembedahan berhasil!". Saya tahu bahwa Tuhan mengawasi dan melindungi putri saya dan saya tidak bisa berhenti berterima kasih kepada Tuhan di dalam hati saya.


Dua hari setelah itu, Dokter Xia datang untuk mengganti pembalut luka putriku, dan ketika ia membuka bungkus punggung kirinya, 90% kulit yang dicangkokkan itu sehat. Dia berkata dengan gembira, "Saya tidak pernah membayangkan prosedur ini bisa begitu berhasil!" Dia kemudian membuka kasa di jarinya dan berkata dengan terkejut, “Ini luar biasa. Jarinya baik-baik saja!" Saya sangat gembira mendengar bahwa jari kakinya bisa sembuh, dan saya mengucapkan terima kasih dan doa kepada Tuhan. "Ya Tuhan, kekuatanmu begitu besar sehingga dokter terkejut dengan ini. Saya benar-benar telah melihat betapa menakjubkan Mukjizat-Mu ” Saya kemudian berkata kepada dokter, "Dokter Xia, kaki bagian bawahnya tidak perlu diamputasi, bukan?" Dia berpikir sejenak dan berkata, “Pencangkokan kulit pada jari adalah pekerjaan yang lebih kecil; kaki bagian bawah lebih besar. Namun, kami bisa mencobanya. Jika itu tidak berhasil, kami masih harus mengamputasinya sesegera mungkin — infeksi tidak dapat dibiarkan naik ke paha."


Malam itu saya berbaring di atas tempat tidur putri saya dan berbisik kepadanya, "Tuhanlah yang membawa kamu kembali dari ambang kematian. Anda harus bersyukur kepada-Nya dan memuji kemuliaan-Nya!" Air mata bergulir di wajahnya. Setelah itu saya memintanya untuk berdoa dengan tulus kepada Tuhan dan bersandar pada Tuhan dari dalam hatinya, dan saya mengajarinya himne kata-kata Tuhan: “Tuhan Yang Mahakuasa adalah dokter yang sangat kuat! Bersekutu dalam penyakit berarti sakit, tetapi bersekutu di dalam roh adalah baik. Jika kamu walau hanya memiliki satu nafas, Tuhan tidak akan membiarkan kamu mati” (“Onset of Illness Is Love's God” dalam Follow the Lamb and Sing New Songs). Firman Tuhan ini memberinya kekuatan dan iman serta keyakinan untuk melanjutkan perawatannya. Dulu dia selalu mengatakan bahwa dia terlalu sibuk dengan pekerjaan untuk memiliki iman, tetapi kecelakaan ini memberi saya kesempatan untuk memberikan kesaksian kepadanya tentang pekerjaan dan Firman Tuhan, dan dia sendiri mengalami kasih dan kemurahan Tuhan serta melihat kebesaran-Nya. Dia sangat tersentuh dan mengatakan bahwa begitu luka-lukanya sembuh, dia juga akan menjadi orang yang beriman dan sering membaca Firman Tuhan. Saya sangat senang dan melihat bahwa ini adalah berkah yang terselubung!


Kondisinya semakin membaik, jauh lebih cepat dari yang diperkirakan para dokter. Mereka berkata dengan terkejut bahwa itu hanyalah keajaiban! Suatu malam, Dokter Xia memanggil saya ke kantornya sendirian dan bertanya kepada saya dengan rasa ingin tahu, "Apakah Anda memiliki semacam kepercayaan?" Di Tiongkok, negara ateis, yang mengakui percaya pada Tuhan dapat menyebabkan penindasan dan penganiayaan dari Partai Komunis Tiongkok, jadi pada awalnya saya tidak berani menjawab pertanyaannya. Tetapi setelah melihat pekerjaan Tuhan yang luar biasa bagi putri saya dan rahmat luar biasa yang saya nikmati dari Tuhan, saya tahu bahwa saya harus memberikan kesaksian bagi-Nya. Jadi saya menjawab dengan bangga, "Saya percaya kepada Kristus." Responnya adalah, "Jadi itu adalah Tuhan Yesus." Melihat dia tidak memiliki niat jahat, saya menjawab, "Yang saya percayai adalah Kristus pada hari terakhir - Dia adalah Tuhan Yesus yang kembali dan penampakan satu-satunya Allah yang sejati. Saya percaya Anda telah melihat perbuatan Tuhan dengan mata kepala Anda sendiri! " Dokter Xia menganggukkan kepalanya dan meminta saya untuk terus berdoa untuk operasi putri saya berikutnya. Saya kemudian lebih menyadari tentang betapa besarnya kekuatan Allah, bahwa seorang dokter yang hanya percaya kepada ilmu pengetahuan bisa menjadi sangat terkejut dan yakin!


Setelah beberapa minggu berlalu, Dokter Xia mulai melakukan operasi pencangkokan kulit pada kaki bagian bawah putriku. Itu adalah prosedur yang lebih rumit sehingga saya merasa khawatir, tidak tahu apakah itu akan berhasil. Dalam doa dan pencarian saya, saya memikirkan pengalaman Ayub. Melalui cobaan yang menyebabkan dia kehilangan semua kekayaannya, anak-anaknya, dan bisul di seluruh tubuhnya — penderitaan fisik dan mental yang luar biasa — ia tetap bisa bijaksana. Dia tidak menuntut Tuhan karena dia tahu bahwa harta miliknya dan anak-anaknya semuanya telah dilimpahkan oleh Tuhan, dan Tuhan mengambilnya adalah sesuatu yang harus dia taati. Itulah sebabnya Ayub tidak memiliki kekhawatiran sepanjang cobaannya, tetapi sebaliknya menerima dan tunduk pada aturan dan rencana Allah dengan hati yang jujur. Dia bahkan berkata, “Tuhan yang memberi, dan Tuhan yang mengambil; terpujilah nama Tuhan” (Ayub 1:21). Dia menjadi saksi bagi Tuhan dengan perkataannya itu. Mempertimbangkan hal ini memperkuat tekad saya: Apakah operasi putri saya berhasil atau tidak, saya tidak bisa menuntut Allah, tetapi harus menjadi orang yang berakal, tunduk pada pengaturan dan rencana Tuhan, dan percaya bahwa tidak peduli apa yang Tuhan lakukan, itu adalah yang terbaik.


Beberapa hari setelah operasinya selesai, daging di kaki putri saya yang hampir membusuk dan berubah menjadi ungu telah menjadi jaringan yang benar-benar sehat lagi, dan itu menyebar dengan sangat cepat. Kali kedua pembalutnya diganti, tulangnya yang sebelumnya terbuka, kini sepenuhnya tertutup. Dokter Xia terkejut dan saya jadi lebih bersemangat. Saya diam-diam berterima kasih kepada Tuhan berulang kali. Saya juga bisa mendengar putri saya berkata dengan sangat pelan, "Terima kasih, Tuhan!" Sepanjang seluruh proses pencangkokan kulit dia tidak menyebut satu katapun. Aku tahu ini adalah Perlindungan Tuhan, dan bahwa Tuhan yang menyelamatkannya dari ambang kematian!


Setelah keluar dari rumah sakit, ia pulih dengan sangat cepat. Meskipun ia memiliki beberapa masalah mobilitas dan terkadang perlu menggunakan kursi roda, ia sepenuhnya mandiri. Selain itu, dia tidak hanya telah menerima keselamatan Tuhan, tetapi dia juga melakukan tugas di gereja yang dia mampu. Fakta bahwa dia cukup beruntung untuk selamat dari kecelakaan mengerikan dan menjaga jari dan kakinya adalah semua karena kekuatan besar Allah dan perbuatan-Nya yang menakjubkan. Saya bersyukur kepada Tuhan dari hati saya untuk perlindungan dan keselamatan-Nya untuk putri saya. Hanya setelah mengalami ini, saya benar-benar mengerti betapa rapuhnya hidup kita, dan hidup kita bisa hilang dalam sekejap ketika bencana menimpa kita. Berhadapan dengan penyakit dan kematian, tidak ada jumlah uang yang dapat membantu seseorang — hanya Tuhan yang menjadi pilar sejati kita, dan hanya dengan memiliki iman kepada-Nya dan menyembah-Nya kita dapat memperoleh perawatan dan perlindungan-Nya. Putri saya dan saya akan menjaga iman kami dan mencari kebenaran selama sisa hari-hari kami untuk membalas cinta Tuhan!

3 views0 comments

Recent Posts

See All

EDISI RENUNGAN

Pertama kali saya memulai pekerjaan ini karena terinspirasi oleh kesaksian-kesaksian kristiani yang saya baca atau dengar. Begitu sering kasih dan kebaikan Tuhan tersampaikan dari setiap testimoni ter

Comentários


bottom of page